Latest News

Showing posts with label Jumat Agung. Show all posts
Showing posts with label Jumat Agung. Show all posts

Friday, March 29, 2013

JUMAT AGUNG : Perayaan Pengenangan Sengsara dan Wafat Tuhan


1. Makna:
a. Hari Jumat Agung:
Hari ini ditetapkan sebagai hari laku tapa dan tobat dengan kewajiban berpantang dan berpuasa bagi seluruh anggota Gereja. Hari ini disebut sebagai hari puasa Paskah karena sudah termasuk dalam rangkaian Trihari Paskah. Puasa Paskah dibedakan dengan hari-hari puasa Prapaskah (40 hari). Puasa Paskah sudah dimulai sejak Kamis malam, hingga menjelang Sabtu Malam Paskah. Pada saat itu Sang Pengantin Pria sudah meninggalkan Gereja, maka kita pun berpuasa.
b. Perayaaan atau Ibadat Pengenangan Sengsara Tuhan:
Gereja merenungkan kesengsaraan Kristus, menghormati salib, merenungkan asal-usulnya, yakni dari lambung Kristus yang tergantung di kayu salib, serta mendoakan keselamatan seluruh dunia.

2. Ketentuan liturgis:
a. Tidak ada perayaan Ekaristi, namun komuni kudus dibagikan kepada umat hanya dalam Ibadat Pengenangan Sengsara Tuhan (kecuali untuk orang-orang sakit/viatikum).
b. Perayaan dimulai pada jam 15.00, atau karena alasan pastoral boleh juga tidak lama setelah jam 12.00. Jangan sesudah jam 21.00.
c. Tatacara dan urutan Ibadat (Liturgi Sabda, Ritus Penghormatan Salib, Ritus Komuni) harus ditaati dengan setia dan tertib.
d. Warna liturgi: merah.
e. Semua bacaan (Pertama dan Kedua) harus dibacakan. Mazmur Tanggapan dan Bait Pengantar Injil dinyanyikan. Pewartaan Injil tentang Kisah Sengsara (Yohanes) dinyanyikan atau dibacakan oleh (para) diakon atau petugas yang layak. Sesudahnya Imam Selebran memberi homili, lalu hening sejenak.
f. Dilarang merayakan sakramen apa pun pada hari ini, kecuali sakramen rekonsiliasi dan pengurapan orang sakit. Upacara pemakaman pun harus dilaksanakan tanpa nyanyian, musik, atau bunyi lonceng.
g. Sangat dianjurkan agar umat diajak ikut merayakan Ibadat Bacaan dan Ibadat Pagi di gereja.
h. Hanya satu salib boleh dipergunakan untuk penghormatan itu, agar salib itu sungguh-sungguh mendukung simbolisasi ritualnya. Penghormatan pribadi dapat dilakukan secara bersama-sama.
i. Setelah Ibadat selesai altar dikosongkan kembali. Salib yang dihormati tadi tetap di tempatnya dengan didampingi empat lilin. Boleh juga dipindahkan ke tempat khusus di dalam gereja yang dihiasi, agar umat dapat kembali menghormati dan berdoa/meditasi secara pribadi di hadapan salib itu.
j. Bentuk-bentuk devosi yang berkaitan dengan kesengsaraan Yesus dapat diadakan untuk mengisi waktu-waktu hening hingga Sabtu Suci siang. Misalnya: Ibadat Jalan salib, perarakan Salib (drama penyaliban), devosi tujuh sabda Yesus di salib, dsb. Devosi-devosi itu janganlah bertentangan dengan suasana liturgis masa itu. Devosi dimaksudkan untuk mengantar kepada kepenuhan liturgi.

3. Susunan liturgi:
- Ritus Pembuka: Perarakan hening, Penghormatan Altar, Doa
- Liturgi Sabda: Bacaan I, Mazmur Tanggapan, Bacaan II, Bait Pengantar Injil, Pewartaan Injil: Kisah Sengsara, Doa Umat Meriah
- Ritus Penghormatan Salib Suci
- Ritus Komuni: Bapa Kami, Pemecahan Roti, Pembagian Komuni, Doa Sesudah Komuni
- Ritus Penutup: Berkat (Doa atas Umat), Perarakan hening

4. Bacaan:
a. Yesaya 52:13-53:12: Hamba yang disiksa karena dosa-dosa kita.
b. Ibrani 4:14-16; 5:7-9: Ketaatan Yesus demi keselamatan kita.
c. Yohanes 18:1-19:42: Kisah sengsara Tuhan.

5. Unsur khas:
a. Imam dan para petugas berarak memasuki ruang Ibadat tanpa iringan, tanpa nyanyian. Lalu mereka menghormati altar dengan cara merebahkan diri di depannya (simbol pernyataan kefanaan manusia).
b. Pewartaan (proklamasi) Injil tentang Kisah Sengsara Tuhan hendaknya dibawakan dengan cara sesuai dengan hakikatnya (liturgis), yakni Yesus sendiri yang bersabda. Bukanlah suatu tafsiran dramatik kisah sengsara itu (kateketis), yang tidak menyimbolkan �Allah bersabda�. Jika dibawakan oleh para diakon atau awam, mereka meminta berkat dulu kepada Imam Selebran sebelum membawakan Kisah Sengsara.
c. Doa Umat Meriah dibawakan secara khusus, baik secara kuantitatif (ada 10 ujud panjang) maupun kualitatif (dibacakan dan dinyanyikan). Ujud-ujud doa itu adalah untuk Gereja, Paus, para klerus dan awam, para calon baptis, kesatuan umat kristiani, bangsa Yahudi, mereka yang tidak percaya akan Kristus, yang tidak percaya akan Allah, semua pegawai umum, dan untuk mereka yang berkekurangan. Jika dirasa perlu, uskup dapat mengijinkan untuk menambahkan ujud khusus yang menyangkut kepentingan umat.
d. Penghormatan Salib Suci merupakan puncak liturgi hari ini. Perayaan dipimpin oleh Imam Selebran dengan tiga seruan: �Lihatlah kayu salib�.� dan membuka selubung satu per satu (dari tiga tali ikatan). Penghormatan dilaksanakan juga secara pribadi oleh umat, setelah Imam dan para petugas melakukannya. Dapat satu per satu atau serentak bersamaan jika banyak umat hadir (jadi, tidak harus memperbanyak jumlah salib untuk dihormati!). Selama ritus ini lagu-lagu bertema kesengsaraan dapat dinyanyikan.
e. Ritus Komuni diawali dengan mempersiapkan altar dan meletakkan sibori-sibori berisi Tubuh Kristus dan diakhiri dengan Doa yang dilanjutkan dengan doa untuk umat (Ritus Penutup).
f. Ritus Penutup: Imam menutup perayaan ini dengan mengulurkan kedua tangannya ke atas jemaat (= Berkat, tapi bukan dengan tanda salib besar). Lalu dilanjutkan dengan perarakan keluar dalam keheningan atau membiarkan tetap dalam suasana �merenung dan berdoa�, berjaga-jaga lagi hingga malam!

Bagi yang berminat untuk mendalami lebih jauh seluk-beluk perayaan liturgis Pekan Suci dan Trihari Paskah kami anjurkan menimba sendiri dari beberapa buku berikut ini, yang juga telah kami acu untuk tulisan ini.

1. CONGREGATIO PRO CULTO DIVINO. Missale Romanum. Vatican: Typis Polyglottis Vaticanis, 1970.
2. ___________. Circular Letter Concerning the Preparation of the Easter Feasts. Roma, 16 Januari 1988.
3. GANTOY, Robert dan SWAELES, Romain (eds). Days of the Lord: The Liturgical Year. Volume 2: Lent. Collegeville, MN: The Liturgical Press, 1993.
4. ___________. Days of the Lord: The Liturgical Year. Volume 3: Easter Triduum-Easter Season. Collegeville, MN: The Liturgical Press, 1993.
5. HUCK, Gabe. The Three Days: Parish Prayer in the Paschal Triduum. Chicago: Liturgy Training Publications, 1992.
6. KOMLIT KWI. Bina Liturgia 2E: Pedoman Tahun Liturgi dan Penanggalan Liturgi. Jakarta: PD Penerbit Obor, 1988.
7. KOMLIT REGIO JAWA-BALI-LAMPUNG. Pedoman Lingkaran Paskah. Keuskupan Malang, 1999.
8. NOCENT, Adrian. The Liturgical Year II: Lent and Holy Week. Collegeville, MN: The Liturgical Press, 1977.
9. ___________. The Liturgical Year III: The Paschal Triduum, The Easter Season. Collegeville, MN: The Liturgical Press, 1977.
10. http://liturgikita.blogspot.com/2010/02/perayaan-perayaan-liturgis-selama-pekan.html

Monday, February 25, 2013

Jumat Agung : Memahami Tata Perayaannya

Hari Jumat Agung, hari mengenangkan wafat Tuhan Yesus Kristus di kayu salib. Pada hari Jumat Agung, Gereja tidak merayakan Ekaristi. Mengapa ? Kita tahu bahwa Ekaristi merupakan sakramen Paskah Kristus, sakramen keselamatan. Artinya dalam Ekaristi Gereja mengenangkan/merayakan wafat dan kebangkitan Kristus yang menyelamatkan manusia dari dosa dan maut. Pada hal, pada hari Jumat Agung adalah hari dimana Gereja mengenangkan Wafat Kristus. Sedangkan kebangkitanNya akan dikenangkan/dirayakan dengan meriah pada hari Paskah raya. Pada hari Jumat Agung Gereja larut dalam suasana �kesedihan� karena wafat Kristus ini.

Namun demikian, tata perayaan Jumat Agung dan tata perayaan Ekaristi tidak jauh berbeda, keduanya mempunyai makna yang hampir sama. Mari kita lihat pola urutannya dengan membandingkan keterkaitannya dengan pola urutan Ekaristi.

Liturgi Jumat Agung :
Perarakan masuk� hening � di depan altar imam tiarap � umat berlutut : doa dalam keheningan
Doa kolekta (pembuka)
Liturgi Sabda � Kisah Sengsara Tuhan Yesus
Doa umat meriah
Perarakan Salib sambil membuka selubung salib � Penyembahan Salib
Bapa kami � komuni
Doa post-komuni
Berkat meriah

Perayaan Ekaristi :
Perarakan masuk- pernyataan tobat
Doa kolekta (pembuka)
Liturgi Sabda � Injil � homili
Doa umat
Perarakan dan persiapan persembahan � Doa syukur Agung
Bapa Kami � komuni
Doa post-komuni
Berkat dan pengutusan

Penjelasan ini memaknai poin nomor 5, karena pada bagian inilah yang merupakan hal berbeda antara liturgi Jumat Agung dengan Perayaan Ekaristi. Pada bagian ini memiliki makna yang hampir sama, sedang bagian lain memiliki makna yang sama.
Perarakan Salib yang diselubungi kain menuju panti imam, dan selama perarakan itu imam / pemimpin upacara menyerukan aklamasi tiga kali : �Lihatlah kayu salib, di sini tergantung Kristus, Penyelamat dunia�. Umat menjawab dengan aklamasi : �Mari kita bersembah sujud kepadaNya�, kain selubung salib dibuka sedikit demi sedikit.
Dalam Ekaristi bahan persembahan roti dan anggur dibawa ke meja Altar dan disiapkan. Pembukaan kain selubung salib memberi makna perubahan sebagaimana konsenkrasi roti dan anggur menjadi Tubuh dan Darah Kristus yang hadir secara substansial. Salib yang dalam perarakan memang bukan substasi Kristus, namun memberi simbolisasi nyata dan sempurna dari apa yang ditandakan : Salib menandakan sengsara Kristus, sebagaimana pengorbanan dan sengsara Kristus dihadirkan dalam tanda roti dan anggur menjadi Tubuh Dan Darah Kristus, tetapi dalam Ekaristi lebih menunjukkan substansi sengsara dan kebangkitan.
Dan akhirnya ketika kain selubung selesai dibuka, salib diangkat dan ditunjukkan, kita memandang salib tempat bergantung Yesus penyelamat dunia, tubuhNya berlumuran darah, �Inilah TubuhKu �. inilah darahKu� (seraya kita memeditasikan kembali kisah sengsara Kristus).


Inilah makna salib dalam upacara Jumat Agung, dengan analogi sederhana dalam Ekaristi. Lalu bagaimana cara dan sikap kita untuk memberi penghormatan (menyembah) salib ini? Analoginya dalam Ekaristi adalah saat anamnese. Imam menyerukan Mysterium fidei : Marilah menyatakan misteri iman kita. Umat menjawab dengan seruan mortem tuam� : wafat Kristus kita maklumkan� Dalam penghormatan salib, lagu yang dinyanyikan dalam tradisi Gereja adalah Crucem tuam� yang mengingatkan kita saat kita memberi penghormatan di setiap perhentian Jalan Salib : �Kami menyembah Dikau, ya Tuhan dan bersyukur kepadaMu! Sebab dengan salibMu yang suci Engkau telah menebus dunia�. Lagu Taiz� : Crucem Tuam bisa membawa kita untuk memeditasikan penghormatan (penyembahan) salib ini atau lagu Crux Fidelis seperti Puji Syukur no 509.

Bagaimana cara kita menghormati Salib Kristus? Apakah dengan mencium (mengecup) atau dengan cara tabur bunga? Menghormati dan menyembah salib Kristus, kita mengungkapkan iman kita dalam tanda penebusan dan penyelamatan; sebagaimana Gereja berdoa dan mempersembahkan kepada Bapa surgawi Tubuh dan Darah PuteraNya seraya memohon anugerah Roh Kudus dalam iman dan pengharapan (doa epiklesis).
Jadi penghormatan Salib mengungkapan iman, cinta dan pengharapan kita kepada Yesus Kristus; bukan sekedar kenangan bahwa Yesus sudah wafat di salib. Tindakan cinta dengan penuh iman dan pengharapan ini diungkapkan dengan cara mencium atau memberi kecupan pada salib Kristus, sebagaimana kecupan kasih sayang orang tua kepada anaknya atau kecupan cinta suami-istri.

Mencium Salib atau Tabur Bunga?


Dengan analogi ini (penghormatan salib dan Ekaristi), bagaimana sikap dan cara kita menghormati salib, sama dengan sikap hormat kita saat Doa syukur Agung dalam Ekaristi.
Apakah boleh dengan tabur bunga? Tidak ada cara baku yang dianjurkan Gereja. Gereja bahkan memberi keleluasan kepada masing-masing Gereja lokal sesuai dengan cara-cara penghormatannya (penyembahan) yang pantas dan layak, dengan tidak menghilangkan maknanya, yaitu ungkapan iman, kasih dan pengharapan. Memang dalam buku Misa hari Minggu dan Hari Raya (terbitan Kanisius) tentang upacara Jumat Agung, dalam rubrik upacara penghormatan salib disebutkan bahwa penghormatan salib dengan cara mencium/mengecup pada kaki salib atau dengan cara menabur bunga. Jadi dalam hal ini tergantung panitia perayaan Trihari Suci dan Paskah yang memutuskan cara apa yang terbaik dengan memperhatikan makna dari perayaan Jumat Agung dan penghormatan salib Tuhan kita, Yesus Kristus.

sumber: http://www.liturgiekaristi.wordpress.com

Friday, April 6, 2012

Hari Jumat Agung sebagai peringatan akan sengsara dan wafat Kristus Sang Mesias

Pada Jumat Agung, hari ini, kita ingin merefleksikan Injil Yohanes 18:1-19:42, dengan thema: �Hari Jumat Agung sebagai peringatan akan sengsara dan wafat Kristus Sang Mesias�. Setelah Hari Kamis Putih Gereja memperingati Perjamuan Terakhir dengan para murid-Nya dan pelayanan pembasuhan kaki yang menandakan agar kita saling melayani satu sama lain, kini Gereja memperingati Jumat Agung di mana sengsara dan wafat Kristus Sang Mesias dirayakan di seantero dunia.

Dalam kaitan ini, beato Yohanes Paulus II mengatakan: �Lihatlah kayu salib tempat bergantung Juru Selamat dunia. Marilah kita menyembahnya�. Inilah undangan yang disampaikan oleh Gereja kepada semua orang pada Jumat Agung ini.

Sementara itu Nabi Yesaya mengatakan: �Sesungguhnya, hamba-Ku akan berhasil. Ia akan ditinggikan, disanjung dan dimuliakan�. Dalam kisah sengsara dan wafat Kristus, Yesus yang ganteng, yang penuh kuasa itu, tak berdaya menghadapi para algojo Romawi. Ia dipukul diejek, dihina, ditendang tak ubahnya seperti penjahat kelas kakap. Bahkan pada zaman ini para penjahat korupsi kelas kakap tidak akan disiksa sedemikian mengerikan seperti halnya Yesus.

Dalam dakwaan oleh Gubernur Romawi, anggaplah ia sebagai seorang jaksa waktu zaman ini, tidak mampu menemukan satu kesalahan pun pada diri Yesus. Namun atas desakan para ahli Taurat, imam-imam kepala yang terus mendesak Pilatus untuk menyalibkan Yesus. Bahkan ada seorang penjahat kelas kakap yang bernama Barabas yang jelas-jelas penjahat besar dibebaskan dari pada Yesus yang jelas-jelas pula tak ada sedikit noda dosa.

Orang Yahudi yang dipimpin oleh imam-imam kepala terus mendesak Pilatus untuk membebaskan Barabas dan menyalibkan Yesus. Setelah Yesus diberi mantel ungu dan mahkota dari duri sebagai simbol raja, kemudian Ia diludahi olwh para algojo dan para tua-tua, dan siapa pun yang tidak senang dengan perbuatan dan ajaran Yesus. Akhirnya Yesus diarak ke Gunung Golgotha melalui jalan-jalan sempit di daerah Palestina yang dikenal sebagai �via dolorosa�. Via dolorosa ini sampai saat ini masih ada, di mana Yesus sempat jatuh tiga kali dan kemudian dibantu oleh Simon dari Kirene untuk memanggul beban kayu salib ini. Dalam pertmuan-Nya dengan wanita-wanita dari Yerusalem, Yesus masih berpesan: �Jangan tangisi Aku, tapi tangisilah anak-anakmu�. Luar biasa Yesus itu. Walau Ia menderita, Ia tak perlu penghiburan dari manusia, bahkan Ia menguatkan hati para wanita agar memperhatikan anak dan keluarganya. Ada juga seorang wanita bernama Veronica yang mengusap wajah Yesus yang belepotan darah. Ia tidak tega melihat Yesus diperlakukan seperti penjahat besar. Apakah wajah Yesus ini ada relasinya dengan kain kafan dari Turino, masih kurang jelas! Nanti kita carikan informasinya.

Kembali kepada kisah perjalanan sengsara dan wafat Kristus hari ini, Pilatus sempat bertanya: �Orang Yahudikah Engkau? Bangsamu sendiri dan imam-imam kepala telah menyrahkan Engkau kepadaku, Apakah yang telah Engkau perbuat?� Kemudian Yesus menjawab: �Kerajaan-Ku bukan dari dunia ini!Jika Kerajaan-Ku dari dunia ini, pasti hamba-hamba-Ku sudah melawan, supaya Aku jangan diserahkan kepada orang Yahudi. Akan tetapi Kerajaan-Ku bukan dari sini�. �Jadi Engkau Raja?�, kata Pilatus kepada-Nya. Yesus mengatakan: �Seperti yang kau katakan, Aku adalah Raja! Untuk itulah Aku lahir, dan untuk itu pula Aku datang ke dunia ini, yakni untuk memberi kesaksian tentang kebenaran. Setiap orang yang berasal dari kebenaran mendengarkan suara-Ku�.

Pilatus sendiri tidak tahu kebenaran, dan bertanya kepada Yesus apakah kebenaran itu. Seperti halnya Pilatus, banyak orang tidak tahu tentang kebenaran, dan banyak orang terus mencari �pembenaran-pembenaran�. Sekiranya setiap orang berkata jujur dan benar, maka orang itu secara langsung atau tidak langsung mendengarkan Yesus, yang hari ini kita rayakan sebagai Jumat Agung.

Imam-imam kepala dan orang-orang Yahudi terus mendesak Pilatus untuk menyalibkan Yesus. Iblis telah merasuki pikiran orang banyak yang terus berteriak-teriak: �Salibkan Dia, Salibkan Dia�. Namun demikian Yesus tidak gentar menghadapi semua ini, ini memang sudah saatnya Ia berasal dari Bapa, dan akan kembali kepada Bapa-Nya di surga. Sudah dijelaskan di atas bahwa Kerajaan-Nya bukan dari dunia ini, sebab kalau Ia berasal dari dunia ini, pasti para hamba-Nya akan melawan dan tidak membiarkan Ia diserahkan kepada mereka. Ia sudah dinubuatkan oleh Nabi Yesaya seperti di awal tulisan ini. �Sesungguhnya, hamba-Ku akan berhasil. Ia akan ditinggikan, disanjung dan dimuliakan�. �Hamba-Ku itu sebagai orang benar, akan membenarkan banyak orang oleh hikmatnya, dan kejahatan mereka, Ia pikul�. Lagi-lagi bahwa penderitaan Yesus bukan karena kemauan-Nya sendiri, tapi agar seluruh nas Kitab Suci dipenuhi. Yesus sudah dinubuatkan bahwa Ia harus menderita sengsara dan wafat di kayu salib, dan bangkit pada hari ketiga. Dan sekarang terjadi.

Ada satu hal yang menarik dan penting dari kisah sengsara Yesus itu, ketika Ia melihat Yohanes murid yang dikasihi-Nya dan Ibu-Nya Maria. Walau dalam keadaan tergantung di kayu salib, Ia telah memberikan pesan singkat, bukan sms tentunya, tetapi wasiat sebelum Ia wafat di salib, dan pada saat melihat ibu-Nya kata-Nya: �Ibu, inilah anakmu�, dan ketika melihat Yohanes. kata-Nya:� Inilah ibumu�. Kita semua diminta untuk melihat Maria sebagai ibu kita, dan Bunda Maria diminta untuk melihat kita sebagai anak-anaknya. Karena ini wasiat, maka wajarlah kita menghormati Bunda Maria, sebagai ibu kita, Kita tidak boleh menyia-nyiakan wasiat ini tanpa penuh arti. Itulah mengapa orang Katolik menghormati Maria sebagai ibu kita. Jadi, kalau banyak orang mengatakan mengapa orang Katolik menyembah Maria, itu tidak benar. Orang Katolik menghormati Maria, sebagai ibu kita sebagaimana wasiat Yesus.

Mau tahu berapa luka-luka Yesus yang diderita-Nya? Yesus menyatakan diri kepada Santa Bridget dari Swedia, bahwa Yesus menerima 5480 pukulan pada tubuh-Nya. Bahkan Yesus meminta kepada-Nya untuk menghormati luka-luka Yesus itu dalam bentuk doa. Judul doa itu adalah �Lima belas doa kepada Santa Bridget dari Swedia, di mana Kristus juga memberikan janji-janji kepada mereka yang mendaraskan doa itu sepanjang satu tahun penuh. Salah satu janji-Nya adalah: �15 hari sebelum kematianmu, aku akan memberikan tubuh-Ku, agar kamu terhindar dari kelaparan abadi. Aku akan memberikan darah-Ku untuk kamu minum, agar kamu tak haus selama-lamanya�.

Pesan iman dari kisah sengsara dan wafat Yesus pada Jumat Agung ini antara lain adalah Penderitaan tidak selamanya mengarah kepada kebinasaan. Penderitaan sebagaimana dikisahkan dalam Injil Yohanes hari ini akan berbuah keselamatan. Bahkan keselamatan ini mampu dirasakan oleh orang lain. Yesus menderita sengsara dan bahkan sampai wafat-Nya karena Ia taat kepada kehendak Bapa. Ia telah berhasil dan dimuliakan Bapa. Yesus berkuasa untuk mengadili setiap manusia. Demikianlah refleksi tentang kisah sengsara, dan wafat Yesus Sang Mesias hari ini.

Doa,
Ya Bapa di surga, melalui sengsara dan penderitaan Putera-Mu, terjadi akibat dosaku. Melalui Yesus Putera-Mu, yang disiksa, dihina dan dibunuh karena kejahatanku. Ampunilah aku ya Bapa. Tolonglah aku supaya aku berani menjadi serupa dengan-Mu melalui Yesus Kristus Juru Selamatku, amin.

Sumber : http://kuasadoa.com/

Thursday, March 1, 2012

Memahami Tata Perayaan Jumat Agung

Bolehkah mengganti "cium Salib" saat acara penghormatan salib waktu Jumat Agung dengan "tabur bunga?" Apakah secara liturgi dibenarkan?

Hari Jumat Agung, hari mengenangkan wafat Tuhan Yesus Kristus di kayu salib, Gereja tidak merayakan Ekaristi. Mengapa? Kita tahu bahwa Ekaristi merupakan sakramen Paskah Kristus, sakramen keselamatan, artinya dalam Ekaristi Gereja mengenangkan/ merayakan wafat dan kebangkitan Kristus yang menyelamatkan manusia dari dosa dan maut. Pada hal hari Jumat Agung, hari dimana Gereja mengenangkan Wafat Kristus, sedangkan kebangkitanNya nanti dikenangkan/dirayakan dengan meriah pada hari Paskah raya ; maka pada hari Jumat Agung Gereja secara khusus mengenangkan wafat Kristus ini.

Namun demikian, tata perayaan Jumat Agung dan Ekaristi tidak jauh berbeda, punya makna yang hampir sama. Mari kita lihat pola urutannya dengan membandingkan keterkaitannya dengan pola urutan Ekaristi : Liturgi Jumat Agung :
1. Perarakan masuk� hening � di depan altar imam tiarap � umat berlutut : doa dalam keheningan
2. Doa kolekta (pembuka)
3. Litrugi Sabda � Kisah Sengsara Tuhan Yesus
4. Doa umat meriah
5. Perarakan Salib sambil membuka selubung salib � Penyembahan Salib
6. Bapa kami � komuni
7. Doa post-komuni
8. Berkat meriah

Perayaan Ekaristi :
1. Perarakan masuk- pernyataan tobat.
2. Doa kolekta (pembuka)
3. Liturgi Sabda � Injil � homili
4. Doa umat
5. Perarakan dan persiapan persembahan � Doa syukur Agung
6. Bapa Kami � komuni
7. Doa post-komuni
8. Berkat dan pengutusan

Penjelasan ini memaknai point nomor 5, karena pada bagian inilah yang merupakan hal berbeda dengan Ekaristi tetapi memberi makna yang hampir sama, sedang bagian lainnya sama maknanya. Perarakan Salib yang diselubungi kain menuju panti imam, dan selama perarakan itu imam / pemimpin upacara menyerukan aklamasi tiga kali : �Lihatlah kayu salib, di sini tergantung Kristus, Penyelamat dunia�. Umat menjawab dengan aklamasi : �Mari kita bersembah sujud kepadaNya�, kain selubung salib dibuka sedikit demi sedikit.

Dalam Ekaristi bahan persembahan roti dan anggur dibawa ke meja Altar dan disiapkan. Pembukaan kain selubung salib memberi makna perubahan sebagaimana konsenkrasi roti dan anggur menjadi Tubuh dan Darah Kristus yang hadir secara substansial. Salib yang dalam perarakan memang bukan substasi Kristus, namun memberi simbolisasi nyata dan sempurna dari apa yang ditandakan.

Salib menandakan sengsara Kristus, sebagaimana pengorbanan dan sengsara Kristus dihadirkan dalam tanda roti dan anggur menjadi Tubuh Dan Darah Kristus, tetapi dalam Ekaristi lebih menunjukkan substasi sengsara dan kebangkitan. Dan akhirnya ketika kain selubung selesai dibuka, salib diangkat dan ditunjukkan, kita memandang salib tempat bergantung Yesus penyelamat dunia, tubuhNya berlumuran darah, �Inilah TubuhKu �. inilah darahKu� (seraya kita memeditasikan kembali kisah sengsara Kristus).

Inilah makna salib dalam upacara Jumat Agung, dengan analogi sederhana dalam Ekaristi. Lalu bagaimana cara dan sikap kita untuk memberi penghormatan (menyembah) salib ini? Analoginya dalam Ekaristi adalah saat anamnese. Imam menyerukan Mysterium fidei : Marilah menyatakan misteri iman kita. Umat menjawab dengan seruan mortem tuam� : wafat Kristus kita maklumkan� Dalam penghormatan salib, lagu yang dinyanyikan dalam tradisi Gereja adalah Crucem tuam� yang mengingatkan kita saat kita memberi penghormatan di setiap perhentian Jalan Salib : �Kami menyembah Dikau, ya Tuhan dan bersyukur kepadaMu! Sebab dengan salibMu yang suci Engkau telah menebus dunia�. Lagu Taiz� : Crucem Tuam bisa membawa kita untuk memeditasikan penghormatan (penyembahan) salib ini atau lagu Crux Fidelis seperti Puji Sykur no 509.

Bagaimana cara kita menghormati Salib Kristus? Apakah dengan mencium (mengecup) atau dengan cara tabur bunga? Menghormati dan menyembah salib Kristus, kita mengungkapkan iman kita dalam tanda penebusan dan penyelamatan; sebagaimana Gereja berdoa dan mempersembahkan kepada Bapa surgawi Tubuh dan Darah PuteraNya seraya memohon anugerah Roh Kudus dalam iman dan pengharapan (doa epiklesis). Jadi penghormatan Salib mengungkapan iman, cinta dan pengharapan kita kepada Yesus Kristus; bukan sekedar kenangan bahwa Yesus sudah wafat di salib. Tindakan cinta dengan penuh iman dan pengharapan ini diungkapkan dengan cara mencium atau memberi kecupan pada salib Kristus, sebagaimana kecupan kasih sayang orang tua kepada anaknya atau kecupan cinta suami-istri. Dengan analogi ini (penghormatan salib dan Ekaristi), bagaimana sikap dan cara kita menghormati salib, sama dengan sikap hormat kita saat Doa syukur Agung dalam Ekaristi.

Apakah boleh dengan tabur bunga? Tidak ada cara baku yang dianjurkan Gereja. Gereja bahkan memberi keleluasan kepada masing-masing Gereja lokal sesuai dengan cara-cara penghormatannya (penyembahan) yang pantas dan layak, dengan tidak menghilangkan maknanya, yaitu ungkapan iman, kasih dan pengharapan. Memang dalam buku Misa hari Minggu dan Hari Raya (terbitan Kanisius) tentang upacara Jumat Agung, dalam rubrik upacara penghormatan salib disebutkan bahwa penghormatan salib dengan cara mencium/mengecup pada kaki salib atau dengan cara menabur bunga. Jadi dalam hal ini tergantung panitia perayaan Trihari Suci dan Paskah yang memutuskan cara apa yang terbaik dengan memperhatikan makna dari perayaan Jumat Agung dan penghormatan salib Tuhan kita, Yesus Kristus.

sumber : liturgiekaristi.wordpress.com
http://www.parokiku.org/content/jumat-agung-penjelasan-mengenai-tata-perayaan

Tags

Berita (144) Gereja Katolik (129) Iman Katolik (76) Apologetik (71) Paus (44) Tradisi (41) Kitab Suci (30) Politik (29) Yesus (28) Magisterium (24) Doa (22) Katolik Timur (20) Kesaksian (19) Katekese Liturgi (18) Renungan (18) Maria (15) Tanya Jawab (13) Roh Kudus (10) Kamis Putih (9) Film (8) Karismatik (8) Prodiakon (8) Lektor (7) Natal (7) Petrus (7) Sakramen Ekaristi (7) Sakramen Perkawinan (7) Adven (6) Katekese Katolik (6) Lintas Agama (6) Pantang dan Puasa (6) Perayaan Ekaristi (6) Seputar Liturgi (6) Anglikan (5) Gua Maria (5) Hari Perayaan Santa Maria (5) Hari Raya / Solemnity (5) Ibadat Harian (5) Madah dan Lagu Liturgi (5) Masa Prapaskah (5) Piranti Liturgi (5) Berita Terkini (4) Doa Novena (4) Doa Rosario (4) Ibadat Peringatan Arwah (4) Inkulturasi Liturgi (4) Jumat Agung (4) Komuni Kudus (4) Minggu Palma (4) Musik liturgi (4) Rabu Abu (4) Sakramen Mahakudus (4) Surat Gembala Paus (4) Tri Hari Suci (4) Dirigen Paduan Suara (3) Doa Litani (3) Ibadat Rosario (3) Jalan Salib (3) K Evangelisasi Pribadi (3) Kisah Nyata (3) Lamentasi (3) Liturgi Anak (3) Malam Paskah (3) Mgr Antonius Subianto OSC (3) Misa Jumat Pertama (3) Misa Krisma (3) Misdinar (3) Ordo (3) Paduan Suara Gereja (3) Paus Fransiskus (3) Persatuan Gereja (3) Tahun Liturgi (3) Tata Gerak dalam Liturgi (3) Virus Covid-19 (3) Yohanes Paulus II (3) Analisis Tafsiran (2) Beato dan Santo (2) Berita Luar Negeri (2) Busana Liturgi (2) Doa Angelus (2) Doa Bapa Kami (2) Doa Dasar (2) Doa Persatuan (2) Doa Suami-Istri (2) Doa Utk Jemaat (2) Doa Utk Warga (2) Doa dan Ibadat (2) Dupa dalam Liturgi (2) Eksorsisme (2) Evangeliarium (2) Hati Kudus Yesus (2) Homili Ibadat Arwah (2) Ibadat Completorium (2) Ibadat Mitoni (2) Ibadat Syukur Midodareni (2) Mgr.Antonius Subianto OSC (2) Mujizat (2) Orang Kudus (2) Pekan Suci (2) Perarakan dalam Liturgi (2) Reformasi Gereja (2) Risalah Temu Prodiakon (2) Sharing Kitab Suci (2) Surat Gembala KWI (2) Surat Gembala Uskup (2) Tuguran Kamis Putih (2) Ada Harapan (1) Allah Pengharapan (1) Api Karunia Tuhan (1) Artikel Rohani (1) Baptis Darah (1) Baptis Rindu (1) Batak Toba (1) Berdoa Rosario (1) Bersaksi Palsu (1) Bhs Indonesia (1) Bhs Karo (1) Bulan Rosario (1) Bunda Maria (1) Carlo Acutis (1) Debat CP (1) Dei Verbum (1) Desa Velankanni (1) Diakon (1) Doa Bersalin (1) Doa Dlm Keberhasilan (1) Doa Dlm Kegembiraan (1) Doa Dlm Kesepian (1) Doa Katekumen (1) Doa Kebijaksanaan (1) Doa Kehendak Kuat (1) Doa Kekasih (1) Doa Kekudusan (1) Doa Kel Sdh Meninggal (1) Doa Keluarga Sakit (1) Doa Kerendahan Hati (1) Doa Kesabaran (1) Doa Keselamatan (1) Doa Ketaatan (1) Doa Ketabahan (1) Doa Orang Menderita (1) Doa Orang Sakit (1) Doa Pemb Pertemuan (1) Doa Penerangan RK (1) Doa Pengenalan (1) Doa Penutup Pertemuan (1) Doa Perjalanan (1) Doa Pertunangan (1) Doa Ratu Surga (1) Doa SeSdh Kelahiran (1) Doa Seblm Kelahiran (1) Doa Seblm Makan (1) Doa Semakin Dikenal (1) Doa Siap Mati (1) Doa Tanggung Jawab (1) Doa Ulang Tahun (1) Doa Untuk Anak (1) Doa Untuk Keluarga (1) Doa Utk Gereja (1) Doa Utk Masyarakat (1) Doa Utk Mempelai (1) Doa Utk Negara (1) Doa Utk Ortu (1) Doa Utk Pemuka (1) Doa Utk Penderita (1) Doa Utk Petugas (1) Doa Utk Rakyat (1) Doa Utk Tanah Air (1) Doa Utk Yg Membenci (1) Dogma (1) Doktrin (1) Dokumen Gereja (1) Dokumen Pernikahan (1) Dominicans (1) Dosa (1) Ekaristi Kudus (1) Enggan Beribadat (1) Epiphania (1) Film Terbesar (1) Firman Tuhan (1) Foto Kenangan (1) Generasi Muda (1) Gubernur Wasington (1) Haposan P Batubara (1) Hari Pesta / Feastum (1) Harus Bergerak (1) Hidup Kudus (1) Hidup Membiara (1) Homili Ibadat Syukur (1) Hukum Kanonik (1) Ibadat Jalan Salib (1) Ibadat Pelepasan Jenazah (1) Ibadat Pemakaman (1) Imam Jesuit (1) Investasi Surgawi (1) Jangan diam (1) Joko Widodo (1) Kalender Prapaska (1) Kebenaran KS (1) Keberadaan Allah (1) Kebohongan Pemimpin (1) Kejujuran (1) Kekuasaan Pelayanan (1) Kekudusan Degital (1) Kesehatan Tubuh (1) Komentar (1) Konsili Vat II (1) Konstantinovel (1) Kopi Asyik (1) Kristus Allah (1) Kualitas Hidup (1) Kumpulan cerita (1) Lawan Covid-9 (1) Lawan Terorisme (1) Lingkuangan Keluarga (1) Lingkup Jemaat (1) Lingkup Masyarakat (1) Liturgi Gereja (1) Luar Biasa (1) Lucu (1) Madu Asli (1) Mari Berbagi (1) Mateus 6 (1) Mayoritas Katolik (1) Menara Babel (1) Menghadapi Kematian (1) Menunggu Penyelamat (1) Mesin Waktu (1) Mgr A Subianto OSC (1) Misa Imlex (1) Misa Latin (1) Misa Online (1) Misionaris SCY (1) Mohon Bantuan (1) NKRI (1) Naskah WH (1) Oikoumene (1) Organis Gereja (1) PGI (1) Passion Of Christ (1) Pastoran (1) Penampakan Maria (1) Pendidikann Imam (1) Pengakuan Iman (1) Penghormatan Patung (1) Pentahbisan (1) Perbaikan (1) Perjamuan Kudus (1) Perkawinan Campur (1) Perkawinan Sesama Jenis (1) Persiapan Perkawinan (1) Pertemuan II App (1) Pertobatan (1) Pesan Natal (1) Pesan Romo (1) Pohon Cemara (1) R I P (1) Rasa Bersyukur (1) Rasul Degital (1) Rasul Medsos (1) Renungan Musim Natal (1) S3 Vatikan (1) SSCC Indonesia (1) Saksi Bohong (1) Salam Yosef (1) Saran Dibutuhkan (1) Sejarah (1) Selamat Paskah (1) Selingan (1) Sepuluh Perintah Allah (1) Sosialisasi APP (1) Spiritualitas (1) Sukarela (1) Surat bersama KWI-PGI (1) Surga (1) Survey (1) Survey KAJ (1) Tahun St Yosef (1) Teologi (1) Thema APP (1) Tim Liturgi (1) Tokoh Iman (1) Tokoh Internasional (1) Tokoh Masyarakat (1) Toleransi Agama (1) Tuhan Allah (1) Tujuan Hidup (1) Turut Berlangsungkawa (1) Usir Koruptor (1) Ust Pembohong (1) Video (1) Wejangan Paus (1) Yudas Iskariot (1) Ziarah (1)